3 Sektor Di Bawah Radar Yang Akan Direvolusi Oleh AI – Menuju AI — Publikasi AI dan Teknologi Terdepan di Dunia

Pengarang: Aashish Nair

Kecerdasan buatan

Jelajahi aplikasi kecerdasan buatan yang diremehkan yang akan mengubah masyarakat kita

Foto oleh Tara Winstead dari Pexels

Dalam hal hype, industri teknologi selalu menjadi sumber utama. Saat kita menanggung gaya hidup kita yang biasa dan berulang, kita melihat ke arah inovator terkemuka untuk membuat hidup kita lebih menyenangkan dan nyaman.

Bahkan ketika teknologi yang dibanggakan tidak layak, mereka mengumpulkan banyak perhatian, karena orang suka melepaskan imajinasi mereka dan menjelajahi berbagai realitas di mana teknologi ini hadir.

Saat ini, kecerdasan buatan menjadi sorotan, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya; ia memiliki kapasitas untuk merevolusi setiap sektor dalam perekonomian.

Namun, beberapa teknologi tidak mendapatkan daya tarik yang cukup.

Orang-orang saat ini mengincar pengembangan kendaraan self-driving, perang melawan misinformasi online, dan penguatan keamanan siber untuk memerangi ransomware.

Meskipun aplikasi ini patut mendapat perhatian, banyak perhatian itu berasal dari hype yang dihasilkan oleh orang-orang yang berfantasi tentang teknologi baru dan investor yang bersemangat mencari inovasi besar berikutnya.

Di tengah spekulasi tentang apa yang akan dibawa oleh kebangkitan AI, orang-orang mengabaikan beberapa area yang paling siap untuk mengalami perubahan besar selama transisi ini.

Berikut adalah 3 sektor yang kemungkinan besar akan terkena dampak AI.

1. Perawatan Lansia

Foto oleh Kampus Production dari Pexels

Perangkat yang didukung oleh AI dapat berfungsi untuk meningkatkan standar perawatan lansia. Dengan teknologi yang dapat mendiagnosis, memantau, dan merawat orang lanjut usia dengan lebih baik, dokter akan memiliki sarana untuk memberikan perawatan yang lebih baik bagi pasien mereka.

Kamera dan sensor yang ditambah dengan AI mampu memantau kondisi lansia dengan cermat. Berkat kemajuan dalam visi komputer, kamera dapat mengidentifikasi masalah potensial dengan kondisi pasien berdasarkan perilaku mereka. Sensor dapat mendeteksi kecelakaan seperti jatuh sehingga pasien dapat menerima bantuan segera setelah mereka membutuhkannya.

Selain itu, perangkat yang memungkinkan orang tua untuk melakukan diagnosa diri sudah dalam produksi. Misalnya, Apple Watch Series 4 menggunakan AI untuk menyediakan deteksi EKG dan fibrilasi atrium.

Selain itu, para lansia kini dapat diberikan chatbots dan asisten virtual yang akan melayani mereka setiap saat. Layanan mikro ini tidak hanya akan memastikan bahwa pasien mengikuti rutinitas yang ditentukan, tetapi juga memungkinkan mereka untuk terlibat dalam interaksi sosial.

Mengapa Ini Penting?

Orang tua jarang dikaitkan dengan berita utama dan mudah untuk memahami alasannya; mereka adalah demografis dengan glamor paling sedikit. Dari sudut pandang ekonomi, kelompok orang ini mengkonsumsi sumber daya tanpa memberikan kontribusi pada produksi, sehingga mereka jarang mendapat banyak perhatian dari media.

Meskipun demikian, orang tua merupakan bagian terbesar dari populasi. Penonjolan orang tua hanya akan menjadi lebih jelas seiring berjalannya waktu, mengingat peningkatan harapan hidup secara bertahap dan penurunan angka kelahiran yang stabil. Bahkan, diperkirakan orang tua akan mencapai 20% dari populasi AS pada tahun 2030. Tren serupa dapat dilihat di negara adidaya global seperti China dan Korea.

Dengan populasi yang menua secara bertahap, pemerintah sekarang harus memikirkan bagaimana mereka akan mendukung populasi lansia yang lebih besar dengan angkatan kerja yang lebih kecil.

Sistem perawatan lansia saat ini sudah tidak memadai. Terbatasnya jumlah pengasuh menghalangi setiap penatua untuk menerima perhatian yang cukup. Selain itu, mereka yang merawat orang tua sering bekerja berjam-jam dan menerima gaji yang kecil. Dengan prospek ini, sangat mungkin bahwa masalah yang dihadapi dalam industri perawatan lansia hanya akan diperburuk dengan waktu.

Oleh karena itu, melayani lansia akan menjadi tantangan utama bagi generasi mendatang.

AI tidak diragukan lagi akan memainkan peran penting dalam menyediakan sarana untuk mengakomodasi populasi yang menua.

Oleh karena itu, penting untuk memahami aplikasi AI yang dapat memfasilitasi transisi ke perawatan lansia yang lebih baik dan belajar menerapkannya secara efektif.

2. Permainan

Foto oleh Pixabay dari Pexels

Budaya game telah sepenuhnya tertanam dalam masyarakat kita. Dari aplikasi seluler hingga konsol game, ada banyak cara bagi orang-orang dari segala usia untuk menjelajahi dunia video game.

Tren ini hanya akan berlanjut dengan pengenalan AI dan kemampuannya untuk meningkatkan pengalaman bermain game. Dengan grafis visualisasi yang lebih kaya dan interaksi game yang lebih realistis, game masa depan tidak akan terlihat lebih menarik.

Pemahaman kami tentang kecerdasan buatan telah meningkat dengan pesat. Pengembang sekarang dapat menjelajahi jalan baru untuk permainan mereka karena munculnya teknik yang disebut pembelajaran penguatan.

Sederhananya, gameplay sekarang dapat disesuaikan untuk pengguna berdasarkan data perilaku mereka sendiri. Pemain yang berbeda akan dapat menikmati pengalaman yang berbeda dari game yang sama.

Penggunaan karakter yang tidak dapat dimainkan (NPC) juga akan membuat banyak kemajuan. Alih-alih mengikuti skrip biasa, NPC dapat dilatih untuk berbicara atau membuat keputusan berdasarkan data pengguna. Alih-alih berurusan dengan bot tanpa pikiran, pengguna akan mengalami interaksi yang sangat mirip dengan manusia.

Penambahan ini akan menambahkan elemen realisme dan menghadirkan pengalaman yang jauh lebih menarik bagi para gamer kasual dan avid. Popularitas game pasti akan terus melonjak.

Mengapa Ini Penting?

Foto oleh Maxim Tolchinskiy di Unsplash

Hal terbaik tentang game juga yang terburuk; itu mendalam.

Sebagai seseorang yang menggemari video game sejak kecil, melihat industri video game mengikuti perkembangan zaman tentu sangat menggembirakan.

Sayangnya, meskipun kesukaan terhadap game tetap kuat, perlindungan terhadapnya belum.

Mari kita hadapi itu; video game membuat ketagihan.

Kecanduan game telah lama diakui oleh para ahli medis sebagai kondisi yang sah. Orang-orang yang bermain game secara berlebihan telah terbukti mengabaikan kesejahteraan fisik dan mental mereka, mengabaikan pendidikan dan prospek karir mereka, dan membatasi interaksi mereka dengan teman dan keluarga.

Masalah-masalah ini dapat dicegah jika ada penghalang masuk untuk bermain game. Sayangnya, dengan munculnya smartphone, komputer, dan konsol game, bahkan balita pun dapat dengan mudah mendapatkan akses ke video game.

Negara adidaya ekonomi sekarang mempertimbangkan untuk menetapkan aturan untuk membatasi hak istimewa bermain game untuk semua pengguna, yang membahayakan seluruh industri video game. China telah mengambil inisiatif untuk melarang bermain game untuk anak di bawah umur, hanya mengizinkan mereka bermain game 3 jam seminggu.

Munculnya AI tidak diragukan lagi menawarkan banyak hal untuk generasi video game masa depan. Namun, dengan transisi ini, kita juga harus mempertimbangkan konsekuensi potensial dari teknologi ini dan memperhitungkannya, agar tidak lebih banyak merugikan daripada menguntungkan.

Pemolisian

Foto oleh Pixabay dari Pexels

Selama puluhan tahun, polisi tak henti-hentinya menerima rentetan kecaman dari masyarakat karena kesalahan dan kelalaiannya dalam menjalankan tugasnya.

Tak usah dikatakan lagi; kecaman polisi terus berlanjut di seluruh dunia.

Alasan yang mungkin untuk penampilan mereka yang kurang memuaskan adalah bahwa teknologi utama mereka untuk memerangi kejahatan sudah usang.

Namun, dengan meningkatnya ketergantungan pada pengambilan keputusan berdasarkan data, investigasi kepolisian dapat mencapai hasil yang optimal sambil meminimalkan biaya dan kecelakaan.

Algoritme pembelajaran mesin sekarang dapat dilatih oleh data historis untuk mengidentifikasi pelaku potensial atau korban kejahatan. Mereka juga dapat digunakan untuk mendeteksi “titik panas”, memungkinkan polisi untuk lebih mempersiapkan diri untuk setiap peristiwa yang tidak menyenangkan.

Ini mirip dengan memadamkan api bahkan sebelum dimulai.

Selain itu, alat seperti pengenalan wajah dapat memastikan bahwa pelaku di balik kejahatan seperti perampokan dan penembakan dengan cepat diidentifikasi dan dituntut. Kasus dapat ditutup dengan cepat sambil memastikan bahwa lebih sedikit orang yang tidak bersalah didakwa dan dipenjara karena kejahatan yang tidak mereka lakukan.

Mengapa Ini Penting?

Jika AI menyediakan sarana untuk memberikan hasil yang lebih memuaskan, penegak hukum perlahan dapat mengkonsolidasikan reputasi mereka dan memperbaiki hubungan yang rusak antara polisi dan masyarakat.

Namun, sementara potensi keuntungan dari memasukkan AI ke dalam pekerjaan polisi cukup besar, kekurangannya juga patut diperhatikan.

Algoritma, meskipun bebas dari bias manusia, masih dilatih dari data historis. Dengan demikian, ada kemungkinan model membuat prediksi bias yang sama yang membuat departemen kepolisian memiliki reputasi buruk.

Misalnya, lembaga penegak hukum di negara-negara seperti AS, Inggris, dan Prancis memiliki reputasi yang kuat dalam pembuatan profil rasial. Sejumlah penelitian menyoroti jumlah orang kulit hitam yang tidak proporsional menjadi sasaran perlakuan bermusuhan.

Jika polisi di negara-negara seperti itu mulai melatih model mereka dengan data yang bias terhadap orang kulit berwarna, bagaimana kita bisa mengharapkan model tampil berbeda?

Jika ada, penggunaan model semacam itu akan melanggengkan ketidakadilan rasial. Polisi akan dapat menggunakan model prediksi mereka sebagai “bukti” untuk membenarkan perilaku agresif mereka.

Kemunculan AI dapat menjadi titik balik cara kita memandang pekerjaan polisi sebagai masyarakat. Masalah yang sudah lama mendera penegakan hukum akhirnya bisa diselesaikan. Namun, tanpa pengawasan yang memadai, ada juga kemungkinan bahwa teknologi baru ini akan sia-sia atau disalahgunakan.

Kesimpulan

Foto oleh Possessed Photography di Unsplash

Orang-orang saat ini melihat teknologi baru dengan temperamen yang sama seperti anak-anak melihat mainan baru setelah bosan dengan yang lama.

Meskipun dapat dimengerti untuk tertarik pada inovasi yang paling menghibur atau menguntungkan, itu tidak membenarkan mengabaikan teknologi yang berdiri untuk mengubah dasar-dasar masyarakat kita.

Aplikasi AI akan berdampak pada hampir setiap industri, jadi penting untuk memperhatikan yang memberikan dampak terbesar dibandingkan dengan yang paling lucu.

Sejarah telah berulang kali membuktikan bahwa kelalaian dan kepuasan diri dalam menghadapi teknologi baru hanya akan mengundang masalah.

3 Sektor Di Bawah Radar yang Akan Direvolusi Oleh AI awalnya diterbitkan di Towards AI on Medium, di mana orang-orang melanjutkan percakapan dengan menyoroti dan menanggapi cerita ini.

Diterbitkan melalui Menuju AI