Akankah Permintaan Untuk Desainer Grafis Berkurang Dalam Waktu Dekat Karena AI?

Pengarang: Ali Al Khaulani

Saat ini, kecerdasan buatan sering digunakan untuk memecahkan masalah di hampir setiap aspek kehidupan manusia, mulai dari pekerjaan rumah tangga, teknologi transportasi hingga periklanan. Perilaku, ritual, sikap, dan lingkungan kita akan diubah secara radikal dalam beberapa dekade mendatang oleh teknologi baru ini. Karena kenyataan bahwa desain grafis bukanlah disiplin ilmu yang terisolasi, pengembangan AI akan merangkul dan berfungsi di bidang ini. Orang tidak dapat menghindari fakta bahwa teknologi ini secara mendasar mengubah cara kita bekerja di segala bidang dan membuat hidup lebih mudah.

Keuntungan dari otomatisasi desain grafis adalah bahwa seseorang dapat menyingkirkan proses rutin yang membosankan seperti ekspor atau pemilihan warna dasar, plugin dapat membantu mengubah ukuran desain untuk platform yang berbeda, dll. Tetapi Anda perlu memahami bahwa mitra seperti AI bekerja dengan siap -bahan buatan dan memiliki keterbatasan tersendiri. Itu sebabnya seseorang tidak dapat sepenuhnya dipindahkan dari posisi seorang desainer.

Keterbatasan Kecerdasan Buatan

Sepanjang sejarah, manusia telah menggunakan emosi sebagai mekanisme koping (contoh: rasa takut membantu menjauhkan diri dari bahaya). Seseorang dapat mengenali emosi orang lain melalui gerakan tubuh, nada suara, konteks situasi, dan isyarat sosial. Dengan berinteraksi dengan orang lain dan menguasai norma budaya, kita belajar memahami emosi. Tidak seperti kita, AI tidak bisa merasakan, dan tidak hidup di antara manusia selama bertahun-tahun. Sulit bagi AI untuk memahami seluk-beluk emosional.

Mesin dapat menggunakan algoritma pengenalan wajah untuk melukis gambar. AI mempelajari pola dan membangunnya dalam proses. Namun, para ilmuwan sering meragukan apakah lukisan-lukisan ini memiliki kandungan emosional dan nilai seni. Tetapi agar mesin dapat melakukannya, Anda harus mengunduh sejumlah besar data dengan gambar dari perusahaan teknologi, museum, dan organisasi lain.

Penting untuk memahami bagaimana AI mengumpulkan variasi, mengkompilasi variasi dari jutaan data yang dimuat ke dalamnya, memilih item berdasarkan parameter pencarian utama yang ditetapkan oleh perancang. Kekuatannya adalah mengumpulkan opsi dalam jumlah tak terbatas (dan ini sudah banyak) dari yang sudah ada, tetapi AI tidak akan dapat menganalisis konteksnya dan menghasilkan sesuatu yang benar-benar baru dan orisinal.

Atau AI tidak mampu memformulasi ulang tugas dalam proses kerja, yang dilakukan setiap desainer saat mengerjakan tugas, karena karakteristik yang diberikan sering berkembang dalam proses kerja. Juga, masalahnya adalah sulit bagi AI untuk menanamkan konsep moralitas. Orang tidak dapat menyampaikan moralitas secara objektif, dalam istilah terukur yang dapat diproses oleh komputer. AI tidak memiliki kesadaran moral dan sosialnya sendiri, sehingga tidak dapat menyaring database yang masuk tentang etika.

wanita di depan tembok

Kualitas AI Terbaik

AI pandai mempersonalisasi konten, bekerja dengan banyak variabel sekaligus, dan membuat variasi. Mesin sangat bagus dalam menangani ratusan item data sekaligus. Misalnya, IBM Watson AI dapat mendiagnosis lebih cepat dan lebih akurat daripada manusia. Watson dapat melihat lebih dari 600.000 laporan medis, 2 juta halaman jurnal medis, dan mengambil hingga 1,5 juta catatan pasien. Ini adalah jumlah pengetahuan yang tidak dapat diingat oleh dokter. Hal yang sama dengan basis pengetahuan desainer mana pun.

Pikirkan tentang apa yang terjadi ketika Anda bertemu seseorang. Anda tanpa sadar mulai menilai mereka berdasarkan penampilan dan perilaku mereka. AI melakukan hal yang sama tetapi memperhitungkan pilihan bawah sadar orang tersebut. Misalnya, feed Instagram berubah (dipersonalisasi secara dinamis) berdasarkan banyak hal: waktu, postingan yang disukai, postingan yang Anda ikuti, minat teman, tren mode, lokasi, dan jenis perangkat yang Anda gunakan. Setelah AI mengenali polanya, ia dapat langsung menghasilkan banyak variasi.

Garden by the Bay, Singapura

Kesimpulan

Jika Anda memikirkan masa depan dan apakah AI akan “menghapus” profesi seorang desainer, maka semuanya tidak sesederhana itu. Setiap profesional di bidang apa pun harus tumbuh dan tidak menganggap teknologi sebagai ancaman. Teknologi hanya mengancam mereka yang tidak ingin mengembangkan dan membangun kariernya di atas pekerjaan yang monoton dan rutin. Karena itu, tentu saja, lebih baik mengambil AI sebagai sekutu Anda.

Di masa depan, dimungkinkan untuk mempercayakan AI dengan tugas-tugas rutin seperti mengembangkan referensi, membuat kombinasi opsi yang tidak terduga, tetapi keputusan masih akan dibuat oleh seseorang, hanya MANUSIA yang memahami posisi, dan konteks temporal. Jadi jaringan saraf akan mengambil lebih banyak tugas teknis dan rutin, seperti memproses tata letak dan tata letaknya, ini sudah terjadi dalam memproses dan mengubah ukuran foto, tetapi fotografer tidak sedikit.

Sementara para ahli robotika menjanjikan dampak jangka panjang yang signifikan dari kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin pada pekerjaan desain, robot tidak akan menggantikan desainer yang sebenarnya dalam 10 tahun ke depan. Berdasarkan tren industri, peran seorang desainer adalah beralih dari pencipta menjadi kurator.