Teknologi – Menuju AI — Publikasi AI dan Teknologi Terkemuka di Dunia

Pengarang: Magdalena Konkiewicz

Awalnya diterbitkan di Towards AI the World’s Leading AI and Technology News and Media Company. Jika Anda sedang membangun produk atau layanan terkait AI, kami mengundang Anda untuk mempertimbangkan untuk menjadi sponsor AI. Di Towards AI, kami membantu menskalakan AI dan startup teknologi. Biarkan kami membantu Anda melepaskan teknologi Anda kepada massa.

Membuat dampak sosial dengan crowdsourcing

Bagaimana platform crowdsourcing seperti Toloka, yang awalnya dirancang untuk mendukung model AI, dapat digunakan untuk kebaikan sosial

Gambar oleh Bob Dmyt dari Pixabay

pengantar

Crowdsourcing adalah alat yang populer untuk mengumpulkan data untuk melatih model Machine Learning di berbagai industri, dengan keuntungan tambahan berupa skalabilitas dan otomatisasi untuk proyek ini. Ini memungkinkan skalabilitas dan otomatisasi dalam proyek semacam itu, tetapi ini bukan satu-satunya area di mana crowdsourcing digunakan.

Saya ingin fokus pada bagaimana crowdsourcing dan teknologi baru dapat secara efektif mengatasi beberapa tantangan saat ini dan membuat dampak sosial.

Perlindungan lingkungan

Toloka, salah satu platform crowdsourcing terbesar, digunakan dalam proyek perlindungan lingkungan. Mari kita lihat contoh masalah sampah yang meluap. Sayangnya, sampah yang meluap adalah pemandangan yang umum di banyak kota dan area publik terbuka.

Gambar oleh RitaE dari Pixabay

Seringkali secara logistik menantang bagi kota dan dewan untuk mendeteksi kapan wadah sampah perlu dikosongkan. Akibatnya, ada yang selalu membludak dan ada pula yang hadir tanpa kebutuhan yang nyata.

Di beberapa kota, masalah telah diselesaikan dengan menggunakan Toloka dengan apa yang disebut ‘spasial crowdsourcing’ atau proyek pengumpulan data lapangan. Pekerja kerumunan diminta untuk mengunjungi tempat sampah terdekat, mengirimkan fotonya dan menjawab beberapa pertanyaan tambahan tentang lingkungan sekitar. Sebagai kompensasi, mereka dibayar penghargaan uang kecil untuk menyelesaikan tugas ini.

Foto oleh Roman Gaev

Toloka menggunakan pemantauan GPS untuk mendeteksi apakah orang tersebut benar-benar mengunjungi situs tersebut, dan kemudian mengirimkan informasi dan foto ke dewan untuk melaporkan keadaan tempat sampah tersebut.

Sebagai hasil dari proyek ini, 2.500 pusat populasi yang berbeda telah diperiksa. Saat ini, sekitar 10.000 tempat sampah dipantau setiap bulan. Hasilnya membantu pemerintah daerah mengelola layanan pengumpulan sampah secara lebih efisien untuk ruang publik yang lebih bersih.

Mencari orang hilang

Menyelenggarakan layanan pengumpulan sampah bukan satu-satunya tempat di mana crowdsourcing dapat digunakan untuk kebaikan sosial. Tahukah Anda bahwa ratusan ribu orang hilang setiap tahun di seluruh dunia?

Crowdsourcing dapat menjadi alat yang efektif untuk memperluas dan mengoordinasikan upaya pencarian, seperti yang ditunjukkan oleh inisiatif dari Liza Alert, sebuah organisasi nirlaba yang mencari orang-orang yang dilaporkan hilang.

Mari kita lihat bagaimana ini bekerja. Dapatkah Anda melihat seseorang pada foto di bawah ini?

Bisakah kamu melihat seseorang di foto ini? — Gambar oleh Roman Gaev

Jika Anda menjawab ya untuk pertanyaan ini, Anda benar. Ada orang di foto itu.

Gambar oleh Roman Gaev

Jadi bagaimana ini dapat membantu Liza Alert dalam mencari orang? Jawabannya sangat sederhana. Liza Alert menggunakan drone untuk mengambil foto area hutan belantara dan kemudian mengirimkan gambar udara untuk dianalisis. Butuh waktu terlalu lama untuk memproses ribuan foto dengan tim relawan internal mereka, jadi mereka menggunakan Toloka untuk membantu mereka meningkatkan upaya tersebut. Setelah pengguna Toloka mengidentifikasi seseorang di foto, masalah akan meningkat dan tim ahli memutuskan apakah mereka perlu mengirim tim penyelamat atau tidak.

Liza Alert sekarang dapat memeriksa 25.000 foto setiap bulan dengan kecepatan menakjubkan 1500 foto per menit! Ini tidak mungkin dicapai dengan menggunakan sukarelawan internal yang bekerja untuk organisasi nirlaba ini. Sumber daya relawan sekarang digunakan lebih efisien dan orang hilang dipertemukan kembali dengan orang yang mereka cintai lebih cepat.

Ringkasan

Dalam artikel ini, Anda telah mempelajari berbagai kasus penggunaan tentang bagaimana platform crowdsourcing seperti Toloka dapat digunakan untuk mendukung proyek yang dapat memberikan dampak sosial. Dapatkah Anda memikirkan kasus penggunaan lain atau mungkin Anda telah menggunakan crowdsourcing untuk jenis proyek lain yang dapat berdampak positif pada masyarakat kita. Silakan, bagikan di komentar.

Jika Anda ingin mempelajari lebih detail tentang proyek crowdsourcing untuk kebaikan sosial yang telah disajikan dalam artikel ini, tonton presentasi ini oleh Roman Gaev. Selain itu, Anda dapat menemukannya dan orang lain berbagi pengalaman mereka dengan crowdsourcing di komunitas yang diberdayakan data ini.

PS: Saya menulis artikel yang menjelaskan konsep dasar Ilmu Data secara sederhana dan mudah dipahami di Medium dan aboutdatablog.com. Anda dapat berlangganan ke daftar email saya untuk mendapatkan pemberitahuan setiap kali saya menulis artikel baru. Dan jika Anda belum menjadi anggota Medium, Anda dapat bergabung di sini.

Di bawah ini ada beberapa posting lain yang mungkin Anda nikmati:

Teknologi awalnya diterbitkan di Towards AI on Medium, di mana orang-orang melanjutkan percakapan dengan menyoroti dan menanggapi cerita ini.

Diterbitkan melalui Menuju AI